Bisnis Mudah Daftar 100% Gratis Kerja Gambang Hasil Luar Biasa. Isi: Hai ada bisnis menarik dan luar biasa dasyat nih!! Di sini kita bisa Mendapatkan Rp. 277.777.778.500,- Lebih Dengan Modal 100% GRATIS!! 100% MUDAH, 100% BEBAS RESIKO! Kerjanya? Sangat mudah! Untuk info Lengkapnya Kunjungi : http://gajigratis.com/?ref=pastiada

Minggu, 11 Oktober 2009

Makna Galungan dan Kuningan





Page 1 of 2
Galungan adalah hari raya suci Hindu yang jatuh pada Buda Kliwon Dungulan berdasarkan hitungan waktu bertemu sapta wara dan panca wara. Umat Hindu dengan penuh rasa bhakti melaksanakan rangkaian hari raya suci Galungan dan Kuningan dengan ritual keagamaan. [ Oleh : I Nyoman Dayuh, (UNHI - Dps)]
Menurut lontar Purana Bali Dwipa disebutkan :
"Punang aci galungan ika ngawit bu, ka, dungulan sasih kacatur tanggal 25, isaka 804, bangun indra bhuwana ikang bali rajya".

Artinya:
"Perayaan hari raya suci Galungan pertama adalah pada hari Rabu Kliwon, wuku Dungulan sasih kapat tanggal 15 (purnama) tahun 804 saka, keadaan pulau Bali bagaikan lndra Loka".
Mulai tahun saka inilah hari raya Galungan terus dilaksanakan, kemudian tiba-tiba Galungan berhenti dirayakan entah dasar apa pertimbangannya, itu terjadi pada tahun 1103 saka saat Raja Sri Eka Jaya memegang tampuk pemerintahan sampai dengan pemerintahan Raja Sri Dhanadi tahun 1126 saka Galungan tidak dirayakan. Dan akhirnya Galungan baru dirayakan kembali pada saat Raja Sri Jaya Kasunu memerintah, merasa heran kenapa raja dan para pejabat yang memerintah sebelumnya selalu berumur pendek. Untuk mengetahui sebabnya beliau bersemedi dan mendapatkan pawisik dari Dewi Durgha menjelaskan pada raja, leluhumya selalu berumur pendek karena tidak merayakan Galungan, oleh karena itu Dewi Durgha meminta kembali agar Galungan dirayakan kembali sesuai dengan tradisi yang berlaku dan memasang penjor.
Macam - Macam Galungan
A. Galungan
Di dalam lontar Sundarigama menyebutkan pada Buda Kliwon wuku Dungulan disebut hari raya Galungan.
B. Galungan Nadi
Apabila Galungan jatuh pada bulan Purnama disebut Galungan Nadi, umat Hindu melaksanakan tingkatan upacara yang lebih utama. Berdasarkan Lontar Purana Bali Dwipa bahwa Galungan jatuh pada sasih kapat (kartika) tanggal 15 (purnama) tahun 804 saka Bali bagaikan lndra Loka ini menandakan betapa meriahnya dan sucinya hari raya itu.
C. Galungan Naramangsa.
Dalam Lontar Sanghyang Aji Swamandala mengenai Galungan Naramangsa disebutkan apabila Galungan jatuh pada Tilem Kapitu dan sasih Kasanga rah 9, tengek 9, tidak dibenarkan merayakan hari raya Galungan dan menghaturkan sesajen berisi tumpeng seyogyanya umat mengadakan caru berisi nasi cacahan dicampur ubi keladi, bila melanggar akan diserbu oleh Balagadabah.
Kedudukan Bhakti di Dalam Kerangka Dasar Agama Hindu

Umat Sedharma yang berbahagia, Kata Bhakti berasal dari urat kata BAJ berasal dari bahasa sanskerta yang berarti terikat pada Tuhan, dari urat kata ini terbentuklah kata Bhakti yang artinya kasih sayang.
Kedudukan Bhakti di dalam konsepsi kerangka dasar agama Hindu yaitu : Karma, Bhakti, Jnana, yang hampir pararel dengan konsepsi Tatwa atau filsafat, Etika atau Susila, Upacara atau Yadnya.
Ketiga krangka dasar ini diyakini sebagai jalan atau marga dalam usaha menghubungkan diri dengan Tuhan, sehingga sering ditambah atau digabungkan dengan marga atau yoga, dengan penambahan ini maka terbentuklah istilah :
1. Karma marga atau karma yoga
2. Bhakti marga atau bhakti yoga
3. Jnana marga ataujnana yoga
Umat Se-dharma yang saya hormati, beberapa ahli sering menyatakan bahwa: kerangka dasar agama Hindu itu dibedakan menjadi empat bagian yaitu:
1. Karma marga
2. Bhakti marga
3. Jnana marga
4. Rajayoga
Pada bagian yang keempat ini yaitu raja yoga merupakan puncak jnana marga sehingga dimasukkan pada jnana marga. Dasar pertimbangannya adalah :
1. Raja yoga yang identik dengan semadhi merupakan puncak realisasi dari Jnana marga.
2. Klasifikasi tiga bukan empat, merupakan klasifikasi yang paling umum, paling disenangi, dan paling dominan dalam konsep-konsep pemikiran agama Hindu.
3. Klasifikasi tiga merupakan kesatuan yang bulat dan sulit dipisahkan, tetapi hanya dapat dibedakan secara teoritis
Umat Se-dharma yang saya hormati, kedudukan bhakti sebenarnya merupakan bagian yang integral dengan karma dan jnana. Artinya seseorang yang melaksanakan karma marga tanpa disertai dengan rasa bhakti, maka akan kehilangan kehalusan rasa, dan etika sehingga menimbulkan perbuatan yang kasar dan memungkinkan akan melanggar tatakrama ditinjau secara sosiokultural. Demikian pula bila seseorang melaksanakan jnana tanpa disertai dengan rasa bhakti kehadapan Tuhan maka akan terasa kering tanpa rasa.
Oleh karena itu kedudukan bhakti dalam tiga kerangka dasar konsepsi itu mempunyai peranan yang sangat penting, karena tanpa rasa bhakti seseorang akan menjadi sombong, angkuh, egois dan kehilangan keseimbangan dalam melaksanakan stabilitas kehidupan.
Bila kedudukan rasa bhakti itu dikaitkan dengan Tri Marga atau organ tubuh manusia dalam kehidupan dapat digambarkan sebagai berikut:
1. Jnana adalah proses kegiatan yang lebih menonjolkan aktivitas berpikir sehingga kedudukannya terletak di kepala.
2. Bhakti adalaha proses kegiatan rasa yang lebih menonjolkan aktivitas intuisi perasaan yang berkedudukan dalam hati manusia.
3. Karma adalah proses kegiatan, tindakan, atau perbuatan yang lebih menonjolkan aktivitas gerak anggota badan sehingga kedudukannya terletak pada kaki dan tangan.
Ketiga konsepsi itu sebenarnya tri tunggal yang merupakan suatu kesatuan yang lebih banyak berpangkal pada jnana, karena berpusat pada pikiran manusia, tanpa pikiran seseorang akan sulit melakukan kegiatan apapun, dari pikiran direalisasikan dalam perkataan, dari perkataan diwujudkan dalam suatu perbuatan.
Ketiga konsepsi ini sering diberi kode "tiga H" :
1. Head : Kepala; tempat pusat pikiran (jnana)
2. Heart : Hati; tempat perasaan atau rasa bhakti pada setiap individu.
3. Hand : Tangan; tempat pusat semua aktivitas fisik.
Umat Se-Dharma yang saya hormati demikianlah dharma wacana yang saya sampaikan semoga ada manfaatnya. Kurang lebih saya mohon maaf, dan atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar